Tuesday, February 5, 2013

meminta dan memberi

kita mesti biasa berhadapan dengan situasi orang meminta maaf tapi pada hakikat yang sebenarnya, kita tak tahu apa kesalahan dia. ada orang bila minta maaf pada kita, kita akan jadi canggung sedikit. sebab kita tak tahu di mana salah silapnya. 

ada orang akan memberikan sahaja maaf. dan minta dibalas dengan diberi kemaafan juga. saling maaf-maafkan amalan yang mulia. bila kita dimaafkan orang, kita rasa lega. begitu juga bila kita memberi maaf, hati kita rasa lapang. malah banyak masanya kita berasa senang dengan memaafkan kesalahan dan membiarkan perkara itu hilang.

tapi jo, kalau jo tak tahu apa yang diminta maafkan, jo bukan saja jadi canggung. tapi jo jarang sekali akan kata "aku maafkan kamu" pada orang yang meminta maaf. jo selalunya susah untuk memaafkan pada orang-orang yang datang berjumpa dan meminta maaf tanpa jo tahu di mana pokok pangkalnya.

jo jadi susah untuk memaafkan orang. jo jadi susah memaafkan kesalahan orang.

akhirnya perbualan yang sepatutnya "aku minta maaf banyak" dan disambut "aku maafkan" atau "aku pun minta maaf juga" disambung-sambung berpanjangan dengan pertanyaan apa yang salah, di mana dan bila salah dan mungkin juga menjadi buruk - daripada sepatutnya tiada siapa yang salah kepada berlaku pertelingkahan dan orang yang bersalah wujud tak semena-mena.

kalau pada hari raya, peliknya, hal ini tak terjadi (pada jo). orang akan minta maaf pada kita, dan sama, kita akan saling bermaafan. kita tak akan fikir, apa sajalah salah orang itu pada diri kita, dan salah kita kepadanya. kita akan terus memberi maaf.

kita juga tak akan terfikir adakah ikhlas kita meminta maaf pada masa itu, dan memberi maaf ketika itu. kita juga sanggup mengetepi siapakah orang yang meminta dan memberi maaf. kita seolah lupa seketika, bahawa salah yang ada telah membuat rasa sakit di hati kita. sebaliknya kita sedia membuka tangan dan senang memaafkan.

dan ada masanya, kita memang ingat. kita memang sudah lama sakit dengan salah orang itu. kita juga sudah lama menaruh dendam. lagi teruk, kita juga sudah menunjukkan reaksi kepada sakit yang disebabkan salah orang itu. tapi pada waktu dinamakan hari raya, banyak sekali kita terbuka. kita meninggalkan marah dan perasaan yang tidak senang, lalu memberi maaf kepada si dia. setiap cerita jadi tamat. setiap kata-kata jadi bersih.

habis begitu saja.

jo percaya, itulah akibatnya adat. itulah akibatnya selalu dimainkan dengan perkiasan. akhirnya kita tidak pandai membetulkan keadaan, dan kita hanya akhirnya menyimpan.

tidak baguskah memaafkan?

bagus, tapi tentu sekali bila kita tidak bersikap jujur kita sebenarnya sedang mencipta malang. kepada siapa? kepada diri kita, kepada orang sekeliling kita. dan akhirnya disebabkan kita hanya pandai meminta maaf pada orang, kita menipu orang untuk berasa diri sudah terlalu baik. begitu bila kita memberi maaf kepada orang, kita menipu diri kita untuk berasa terlalu baik. kita jadi perasan.

pokok pangkalnya, kita meminta dan memberi maaf kepada kesalahan yang tidak kita tahu di mana, bagaimana, siapa, bila dan kenapa telah berlaku.

soalannya, layakkah kita diberi maaf?

bukankah kita semua manusia, layak untuk menerima peluang kedua? walaupun peluang kedua sudah berkali-kali digelarkan sebagai peluang kedua, bukankah manusia memang layak menerima peluang kedua? sampai pun habis nyawa dan usia, kecuali kiamat, bukankah kita manusia layak menerima peluang kedua?

tapi malangnya, adakah kita sebenarnya ikhlas meminta maaf?

kita mahu orang meminta maaf kepada kita. untuk apa? untuk merendahkan sisi orang yang memohon dan meminta kepada kita? kononnya kerana kita disujud orang, maka kita akan berasa tinggi di atas kaki kita?

akhirnya kita tahu, kita sebenarnya tidak ikhlas mahu memberi maaf.

kita hanya memandang kita betul belaka. jadi orang lain yang kena minta maaf dengan kita. di mana silap kita? kita sudah buta. kerana, kita hanya mahu orang lain menyembah kita. sedangkan kita sentiasa betul belaka.

jadi, tanya. di mana betul nya kita.

bila kita hanya tahu memandang salah orang lain, di mana betul nya kita. bila kita berbuat salah dan masih mengaku betul, di mana betul nya kita. bila kita tidak mahu mengaku salah walaupun kita diberitahu salah kita, di mana betul nya kita. bila kita pandai berkata apa yang sepatutnya betul dan apa yang sepatutnya tidak betul tetapi kita sendiri tidak pandai bermula, di mana betul nya kita. bila kita selalu meletakkan diri kita betul walhal di belakang kita sering suka membuat salah tetap dan berterusan, di mana betul nya kita.

cuba tanya.


p/s: menutup mulut murai jauh lebih senang daripada menutup mulut syaitan dalam topeng manusia.


No comments: